• EnglishFrenchGermanIndonesianItalianPortugueseRussianSpanish

Klikbabel.com


CEK FAKTA: Beredar Pendaftaran Dosis Ketiga Vaksin Nusantara, Benarkah?

Rabu, 22 September 2021 | 10:51 WIB
Ilustrasi Vaksin Covid-19. (Pixabay)

KlikBabel.com - Beredar pesan yang menyebutkan pendaftaran dosis ketiga vaksin Nusantara melalui WhatsApp.

Dalam pesan tersebut dijelaskan bahwa pendaftaran vaksin Nusantara telah dibuka. Masyarakat dapat mendaftar melalui pesan WhatsApp dengan mengisi data diri.

Terdapat nomor WhatsApp yang digunakan untuk mengirimkan data diri tersebut.

Berikut narasi pesan tersebut.

"Ini insya Allah AMAN, no KIPI no side effect jangka pendek maupun jangka panjang. Karena Nusantara sebenarnya bukan vaksin konvensional (memasukkan virus lemah atau benda asing buatan ke dalam tubuh manusia). Dia masuk kategori imunoterapi bukan vaksin, karena menyuntikan sel darah asli orang yg disuntik itu sendiri. Setelah sebelumnya sel darah tsb 'di-challenge/diadu' lawan campuran macam virus di luar tubuh. Darah yg disetting untuk menang tanding tadi dibersihkan lalu disuntikkan kembali ke dalam tubuh. Inilah yg disebut teknologi Dendritik Cell."

Lantas, benarkah pesan yang menyebutkan pendaftaran vaksin Nusantara tersebut?

PENJELASAN

Dikutip dari Times Indonesia-- jaringan Suara.com, pesan terkait pendaftaran dosis ketiga vaksin Nusantara tersebut tidak benar alias hoaks.

Informasi tersebut beredar tidak dari Banser. Mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatakan, informasi terkait pendaftaran penerima vaksin Nusantara tersebut tidak benar.

Pihaknya belum melakukan pembukaan program untuk penyuntikan vaksin Nusantara.

Lebih lanjut, Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan, dr. Siti Nadia Tarmizi, mengatakan, vaksin Nusantara dapat diakses oleh masyarakat dalam bentuk pelayanan berbasis penelitian secara terbatas pada 28 Agustus 2021.

"Masyarakat yang menginginkan vaksin Nusantara atas keinginan pribadi nantinya akandiberikan penjelasan terkait manfaat hingga efek sampingnya oleh pihak peneliti. Kemudian, jika pasien tersebut setuju, maka vaksin Nusantara baru dapat diberikan atas persetujuan pasien tersebut," ucap dr. Nadia.

Selain itu vaksin Nusantara dapat diberikan atas persetujuan pasien tersebut.

KESIMPULAN

Berdasarkan penjelasan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa pendaftaran vaksin Nusantara tersebut adalah salah atau hoaks.

Informasi tersebut dapat dikategorikan sebagai misleading content atau konten yang menyesatkan.

 

loading...


Penulis  : -
Editor    : septiani
Sumber : Suara.com